10 Kota Mati Paling Menyeramkan di Dunia

Di bawah ini beberapa kotaGunkanjima1 yang tidak berpenduduk sama sekali dikarenakan berbagai bencana sehingga kota tersebut di tinggalkan. Kota-kota itu kini menjadi mengerikan dan sering disebut Kota Hantu atau Kota Mati.

1. Kolmanskop
Kota mati di selatan Namibia, beberapa kilometer dari pelabuhan Luderitz. Di tahun 1908 Luderitz mengalami demam berlian, dan orang-orang kemudian menuju ke padang pasir Namib untuk mendapatkan kekayaan dengan mudah


2. Prypiat
Kota besar di daerah terasing di Ukraina Utara, merupakan daerah perumahan para pekerja kawasan nuklir Chernobyl. Kawasan ini mati sejak terjadinya bencana nuklir Chernobyl yang menelan hampir 50.000 jiwa. Setelah kejadian, lokasi ini praktis seperti sebuah museum, menjadi bagian dari sejarah Soviet. Bangunan apartement, kolam renang, rumah sakit, dan banyak bangunan yang lain hancur. Dan semua isi yang terdapat dalam bangunan tersebut dibiarkan ada di dalamnya, seperti arsip, TV, mainan anak-anak, barang berharga, pakaian dan lain-lain semua seperti kebanyakan milik keluarga-keluarga pada umumnya.

3.


Disebelah Utara Taiwan, terdapat sebuah kampung yang futuristic, pada awalnya dibangun sebagai sebuah tempat peristirahatan yang mewah bagi kaum kaya. Bagaimanapun, setelah terjadi banyak kecelakaan yang fatal pada masa pembangunannya akhirnya proyek tersebut dihentikan. Setelah mengalami kesulitan dana dan kesulitan para pekerja yang mau mengerjakan proyek tersebut akhirnya pembangunan resort tersebut benar-benar dihentikan ditengah jalan. Desas-desus kemudian bermunculan, banyak yang bilang kawasan kampung tersebut menjadi tempat tinggal para hantu, dari mereka yang sudah meninggal.

4. Craco

terletak didaerah Basilicata dan provinsi Matera sekitar 25 mil dari teluk Taranto. Kota pertengahan ini mempunyai area yang khas dengan dipenuhi bukit yang berombak-ombak dan hamparan pertanian gandum serta tanaman pertanian lainnya. Ditahun 1060 ketika kepemilikan lahan Craco dimiliki oleh uskup Arnaldo pimpinan keuskupan Tricarico. Hubungan yang berjalan lama dengan gereja membawa pengaruh yang banyak kepada seluruh penduduk. Di tahun 1891 populasi penduduk Craco lebih dari 2000 orang, waktu itu mereka banyak dilanda permasalahan social dan kemiskinan yang banyak membuat mereka putus asa, antara tahun 1892 dan 1922 sekitar 1300 orang pindah ke Amerika Utara. Kondisi pertanian yang buruk ditambah dengan bencana alam gempa bumi, tanah longsor serta peperangan inilah yang menyebabkan mereka bermigrasi massal.

Antara tahun 1959 dan 1972 Craco kembali diguncang gempa dan tanah longsor. Di tahun 1963 sisa penduduk sekitar 1300 orang akhirnya dipindahkan ke suatu lembah dekat Craco Peschiera, dan sampai sekarang Craco yang asli masih tertinggal dalam keadaan hancur dan menyisakan kebusukan sisa-sisa peninggalan

5. Oradour Sul Glane


Perkampungan kecil Oradour Sul Glane di Perancis menunjukan sebuah kondisi keadaan yang sangat mengerikan. Selama perang dunia ke II, 642 penduduk dibantai oleh tentara Jerman sebagai bentuk pembalasan atas terhadap perlakuan Perancis waktu itu. Jerman yang waktu itu sebenarnya berniat menyerang daerah di dekat Oradour Sul Glane tapi akhirnya mereka menyerang perkampungan kecil tersebut pada tanggal 10 Juni 1944.

6. Sebuah Pulau di Nagasaki


Pulau ini adalah salah satu dari 505 pulau tak berpenghuni di Nagasaki Daerah Administratsi Jepang, sekitar 15 kilometer dari Nagasaki. Pulau ini juga dikenal sebagai “Gunkan Jima” atau pulau kapal perang. Pada tahun 1890 ketika suatu perusahaan (Mitsubishi) membeli pulau tersebut dan memulai proyek untuk mendapatkan batubara dari dasar laut di sekitar pulau tersebut. Di tahun 1916 mereka membangun beton besar yang pertama di pulau tersebut, sebuah blok apartemen dibangun untuk para pekerja dan juga berfungsi untuk melindungi mereka dari angin topan.

Pada tahun 1959, populasi penduduk pulau tersebut membengkak, kepadatan penduduk waktu itu mencapai 835 orang per hektar untuk keseluruhan pulau (1.391 per hektar untuk daerah pusat pemukiman), sebuah populasi penduduk terpadat yang pernah terjadi di seluruh dunia. Ketika minyak tanah menggantikan batubara tahun 1960, tambang batu bara mulai ditutup, tidak terkecuali di Gunkan Jima, di tahun 1974 Mitsubishi secara resmi mengumumkan penutupan tambang tersebut, dan akhirnya mengosongkan pulau tersebut. Pada tahun 2003 pulau ini dimbil sebagai setting film “Battle Royal II” dan mengilhami sebuah game popular “Killer7”.

7. Kadykchan



Kadykchan merupakan salah satu kota kecil di Rusia yang hancur saat runtuhnya Uni Soviet. Penduduk terpaksa berjuang untuk mendapatkan akses untuk memperoleh air, pelayanan kesehatan dan juga sekolah. Mereka harus keluar dari kota itu dalam jangka waktu 2 minggu, untuk menempati kota lain dan menempati rumah baru. Kota dengan penduduk sekitar 12.000 orang yang rata-rata sebagai penambang timah ini dikosongkan. Mereka meninggalkan rumah mereka dengan segala perabotannya. Jadi anda dapat menemukan mainan, buku, pakaian dan berbagai barang didalam kota yang kosong.

8. Kowloon


Kota besar Kowloon yang terletak di luar Hongkong, China. Dulunya diduduki oleh Jepang selama perang dunia II, yang kemudian diambil alih oleh penduduk liar setelah Jepang menyerah. Pemerintahan Inggris ingin China bertanggung jawab terhadap kota ini, karena kota tersebut menjadi kota yang tidak beraturan dan tidak taat pada hukum pemerintah. Populasi tidak terkendali, penduduk membangun koridor lybirint yang setinggi jalan yang penuh tersumbat oleh sampah, bangunan yang sangat tinggi sehingga membuat cahaya matahari tidak bisa menyinari. Seluruh kota disinari dengan neon. Kota tersebut penuh dengan rumah pelacuran, kasino, rumah madat dan obat bius dan kokain, banyak terdapat makanan-makanan dari daging anjing dan juga terdapat pabrik-pabrik rahasia yang tidak terganggu oleh otoritas.Keadaan ini akhirnya berakhir ketika di tahun 1993, diambil keputusan oleh pemerintah Inggris dan otoritas China untuk menghentikan semua itu.

9.Varosha

Varosha adalah sebuah daerah yang tidak diakui oleh republic Cyprus Utara. Sebelum tahun 1974 Turki menginvasi Cyprus, daerah ini merupakan daerah wisata modern di kota Famagusta. Pada tiga dekade terakhir, kota ini ditinggalkan dan menjadi kota mati. Di tahun 1970-an, kota ini menjadi kota tujuan wisata utama di Cyprus. Untuk memberikan pelayanan yang memuaskan kepada para wisatawan, kota ini membangun berbagai bangunan mewah dan hotel. Ketika tentara Turki menguasai daerah tersebut, mereka menjaga dan memagari daerah tersebut, tidak boleh ada yang keluar masuk kota tersebut tanpa seijin dari tentara Turki dan tentara PBB. Rencana untuk kembali mengembalikan Varosha ke tangan kendali Yunani, namun rencana tersebut tidak pernah terwujud. Hampir selama 34 tahun kota tersebut dibiarkan dan tidak ada perbaikan. Perlahan bangunan-bangunan tersebut hancur, metal mulai berkarat, jedela pecah, dan akar-akar tumbuhan menembus dinding dan trotoar. Kura-kura bersarang di pantai yang ditinggalkan. Di tahun 2010 Pemerintahan Turki bermaksud untuk membuka kembali Varosha untuk para turis dan kota kembali bisa didiami dan akan menjadi salah satu kota yang paling berpengaruh di uatara pulau

10 . Kota Agdam

Kota besar Agdam di Azerbaijan adalah salah satu kota besar yang populasi penduduknya mencapai 150.000 orang. Namun kemudian hilang setelah pada tahun 1993 sepanjang perang Nagorno Karabakh. Walaupun kota ini tidak secara langsung menjadi basis peperangan, namun kota ini tetap mendapatkan efek dari perang tersebut, dengan menjadi korban dari sikap para Armenians yang merusak kota tersebut. Bangunan-bangunan dirusak dan akhirnya ditinggalkan penghuninya, hanya menyisakan masjid-masjid yang masih utuh berdiri. Penduduk Agdam sendiri sudah berpindah ke area lain, seperti ke Iran.

Cerita Leher Digorok Menghantui Anak-Anak Pakistan

Nabila Bibi duduk di dalam satu tenda di bawah sengatan terik mentari sambil memikirkan boneka-bonekanya yang ditinggalkan di rumahnya di pegunungan di Pakistan, tempat militer dan gerilyawan Taliban saling bantai.

Nabila, yang kedua pipinya berwarna kemerahan, tak mengerti apa pun mengenai aksi perlawanan kaum garis keras dan serangan paling akhir militer Pakistan terhadap mereka, yang dikatakan PBB telah membuat tak kurang dari 1,5 juta orang kehilangan tempat tinggal pada Mei tahun ini saja.

Kini, ia sangat mengkhawatirkan nasib semua bonekanya “yang kesepian”. “Saya sangat sedih berada di sini. Saya merasa benar-benar kesepian karena semua boneka saya tak bisa ikut bersama saya. Apakah ada orang yang dapat mengambil semua boneka itu dari rumah saya?” demikian pertanyaan Nabila kepada kakak perempuannya, sebagaimana dilaporkan wartawan AFP, Nasir Jaffry.

Nabila (12) dan keluarganya hidup di luar kota kecil Mingora di lembah Swat di bagian barat-laut Pakistan sampai mereka mengungsi ke kamp Yar Hussein karena khawatir terhadap keselamatan mereka.

Kamp yang berdebu tersebut didirikan oleh pemerintah di Provinsi Perbatasan Barat-Laut Pakistan (NWFP) dengan bantuan badan pengungsi PBB di pinggir kota kecil Swabi. Tempat itu menampung sebanyak 1.200 keluarga di dalam tenda yang berjumlah sama.

“Di sini panas sekali. Saya tak mempunyai teman dan juga tak ada lapangan bermain yang memadai seperti yang ada di depan rumah saya,” kata Nabila, yang belajar di sekolah sementara di kamp itu.

Badan PBB, UNICEF, yang sangat prihatin mengenai korban kejiwaan pada anak-anak yang kehilangan tempat tinggal akibat operasi guna membersihkan pengikut garis keras, mengatakan bahwa lembaga tersebut menyediakan pendidikan dan tempat rekreasi di 13 kamp tempat banyak keluarga berlindung.

“Penting buat anak-anak untuk menanggulangi trauma akibat kehilangan tempat tinggal,” kata wanita juru bicara UNICEF, Antonia Paradela.

Ia mengatakan, layanan penyuluhan buat kaum perempuan dan anak-anak tersedia di semua kamp itu, yang memiliki staf terlatih dalam mengidentifikasi anak-anak yang mengalami persoalan pada mental dan membantu mereka mengatasi kesulitan yang sama sekali tak mereka timbulkan.

“Anak-anak juga telah diberikan mainan, pensil, dan kertas gambar guna membantu mereka mendapatkan kembali kepercayaan diri,” kata Paradela. Namun, untuk semua gagasan tersebut, banyak anak di Yar Hussain itu kelihatan tak memiliki kemantapan pendirian dan sebagian tidak gembira.

“Saya kangen sama teman-teman saya. Saya dulu sering main bola dengan mereka. Saya penggemar berat pahlawan kriket Shahid Afridi,” kata Nauman Ali (16), tukang kayu dari Mingora, kota kecil utama di Swat.

“Saya berharap dia akan mengunjungi saya di kamp ini. Saya suka dia karena dia juga adalah seorang batter yang bagus. Ia memiliki gaya indah dalam melakukan pukulan.”

Nauman kelihatan ragu ketika ditanya, apakah dia menduga bahwa dia akan pulang dalam waktu dekat. “Saya benar-benar tidak tahu kapan saya akan dapat pulang dan bermain kriket bersama teman-teman saya,” katanya.

Sementara itu, seorang anak lain yang bernama Jawad Khan, murid kelas III, mengatakan ingin menjadi dokter. “Bagaimana saya dapat melanjutkan sekolah saya di daerah tempat bom dan granat meledak setiap hari? Cerita mengenai sekelompok orang yang menggorok leher saudara mereka membuat saya takut,” kata Jawad, yang tampaknya merujuk kepada anggota Taliban.

“Saya mempunyai beberapa teman dari daerah saya di kamp ini dan kami semua sependapat bahwa mereka semua adalah orang yang jahat,” katanya sambil menggendong adik perempuannya yang masih bayi dalam kondisi setengah telanjang.

Nadia Khan, yang berusia 6 tahun dan sedang bersama ibunya di kamp tersebut, tempat antrean panjang kaum pria dan anak-anak terbentuk saat makan siang, berulang kali memohon agar diizinkan keluar kamp. “Saya ingin pulang dan bermain bersama teman saya, tolong bawa saya pulang,” gadis cilik itu memohon kepada ibunya dalam bahasa Urdu yang patah-patah.

Kendati kedua matanya perih akibat debu yang beterbangan, Nadia lapar, bahkan nasi beraroma sedap dengan buncis nyaris tak membuat dia berselera. Guna membantu meringankan penderitaan mereka, kelompok amal Pakistan, Perhimpunan bagi Perlindungan Hak Anak (SPARC) berencana membuat daerah khusus bermain.

“Ini adalah bencana besar. Anak-anak di berbagai kamp memerlukan bantuan kita agar mereka dapat keluar dari tekanan psikologis,” kata juru bicara SPARC, Kashif Mirza. “Kami berencana menciptakan daerah bermain dan menyelenggarakan lomba melukis di kamp buat anak yang kehilangan tempat tinggal,” ungkapnya sebelum acara pengumpulan dana SPARC.

Shahid Khan, siswa kelas VIII, mengatakan pertempuran telah “mengguncang” impiannya. Namun, ia memiliki tekad kuat. “Saya ingin menjadi seorang perwira militer. Saya suka seragam mereka, saya suka disiplin mereka,” katanya.

“Saya bertekad akan melanjutkan sekolah. Jika ini tak mungkin dilakukan di Mingora, saya akan meminta ayah saya mengirim saya ke kota lain tempat saya dapat menyelesaikan pendidikan saya dan masuk tentara.” (kompas.com)

Dunia Hantu, Jin, Setan dan Makhluk Halus

Allah SWT telah banyak membuatkan contoh dan pelajaran untuk kita.  Baik itu berupa kisah umat terdahulu, umat yang ada pada jaman Nabi, maupun perkara yang akan di hadapi oleh manusia pada masa yang akan datang.

Allah juga membuat permisalan dari mahkluk ciptaanNya selain manusia.  Terkadang berupa nyamuk, kera, anjing dan sebagainya.  Permisalan yang Allah sebutkan dalam Al Quran itu adalah sebagai pelajaran bagi hamba hambaNya yang beriman.

Salah satu contoh yang Allah SWT terangkan dalam Al Quran adalah sekelompok jin yang mereka menyimak Al Quran dari Nabi Muhammad, kemudian mengimaninya.  Merekapun mengambil pelajaran  berharga dari Nabi Muhammad.

Jin, memang ada yang jahat tetapi ada juga yang mau mendengarkan Al Quran.  Bahkan mereka menyimaknya langsung dari Nabi, bersemangat dan meminta Nabi untuk membacakan Al Quran khusus untuk mereka.

Jin adalah salah satu mahkluk ciptaan Allah.  Jin adalah anak keturunan iblis.  Allah menciptakannya dari api.  Iblis diberi tangguh oleh Allah dengan ia tidak mati hingga hari kiamat.  Berbeda dengan jin, jin akan mati bila Allah telah menghendakinya.

Sebagaimana manusia, jin juga berkelompok kelompok dan bersuku suku.  Ada jin yang berasal dari golongan atas dan ada yang dari golongan rendahan.  Ada jin laki laki dan jin perempuan.  Jin juga makan, minum dan berketurunan.

Tubuh jin sangat ringan.  Allah memberikan kelebihan kepada jin kemampuan mengubah wujud menirukan mahkluk lain, seperti ular, anjing, tikus dan bahkan bisa menyerupai manusia kecuali Nabi.

Para jin juga mendapat beban seperti manusia untuk melaksanakan perintah dan meninggalkan yang Allah larang.  Diantara jin ada yang tinggal di rumah rumah, di jalan jalan, lubang atau goa.  Ada pula yang menghuni rumah kosong.  Mereka tidak diperbolehkan mengganggu manusia.  Apabila mereka mengganggu manusia maka mereka telah berbuat zhalim.  Sebagaimana pula manusia dilarang mengganggu jin.

Contohnya adalah dengan mengencingi lubang yang dibuat binatang maupun jin, karena lubang itu adalah tempat tinggal mereka.  Oleh karena itu Nabi melarang umatnya kencing di lubang.

‘Jangan sekali kali slaah seorang dari kalian kencing di lubang’ (HR An Nasai)

Contoh lainnya adlaah suatu ketika pada masa Nabi ada seorang sahabat yang baru pulang dari perang.  Ketika ia telah sampai di rumahnya ia mendapati ada seekor ular di dalam rumahnya.  Ketika ia melihat ular tsb, ia langsung membunuhnya.  Seketika itu pula sahabat tadi meninggal.

Peristiwa ini disampaikan kepada Nabi, lalu beliau menerangkan bahwa ular yang di bunuh itu adlah jin yang langsung membalasnya dan bahwasanya ada sekelompok jin di Madinah yagn telah masuk Islam.  Beliau memberikan aturan kepada umatnya apabila ada ular di dalam rumah hendaknya ular itu di beri peringatan untuk keluar, dan diberi waktu 3 hari karena bisa jadi ia adalah jin muslim.  Kecuali ular yang memiliki dua garis putih di punggungnya (dzuthufyatain) dan yang ekornya pendek seperti terpotong (al-abtar), maka ular ini harus di bunuh dimanapun di jumpai.

Apabila tidak keluar juga setelah  hari maka ular itu dibunuh karena ia adalah jin kafir.  Adapun ular yang di luar rumah, maka Nabi memerintahkan untuk membunuhnya.  Demikianlah yang dituntunkan Nabi pada kita dalam menghadapi mahkluk lain.

Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan agama ini sempurna, sehingga tidak ada lagi aturan bergaul baik dengan sesama manusia maupun mahkluk yang lain kecuali telah di terangkan.  Semoga Allah menjadikan kita hamba hambaNya yang istiqomah diatas agamaNya hingga meninggal.

Sumber: http://www.nabimuhammad.info/2008/12/16/prolog-15/