FOTO MODEL MAYAT (TREND BARU MEDIA MASSA,ELEKTRONIC,WEB,& BLOG INDONESIA)

Tahukah anda foto siapa yang paling banyak dicari diinternet..?
Yaitu foto Amrozi CS. Simak saja beritanya berikut ini.

INILAH.COM, Jakarta – Foto jenazah Amrozi dan Mukhlas beredar luas di internet. Keduanya terlihat tersenyum dengan berbalutkan kain kafan. Peredaran foto itu dinilai untuk menarik simpati atau opini masyarakat.

“Beredarnya foto jenazah Amrozi Cs intinya ingin mendapat simpati dan opini masyarakat,” kata anggota Dewan Pakar PKS Soeripto kepada INILAH.COM di Jakarta, Jumat (14/11).

Soeripto menduga ada dua kemungkinan di balik beredarnya foto trio bomber Bali tersebut. Pertama, kemungkinan foto tersebut disebar keluarga atau kerabat dekat Amrozi cs. Dan kedua, disebarluaskan pihak kepolisian.

“Tidak mungkin polisi menyebarluaskan itu. Jika menjadi teroris akan menjadi seperti ini (dieksekusi mati),” ujar anggota Komisi III DPR.

Mengenai foto tersebut dapat membuat orang melakukan tindakan seperti Amrozi cs, Soeripto menilai tidak akan mungkin. Menurutnya, hal itu harus kondisi obyektifnya seperti latar belakang dan motivasi dalam melakukan teroris.

“Ada pengangguran, ada kesenjangan perlakuan tidak adil itu bisa memotivasi melakukan teror,” pungkas Soeripto.

Dalam foto tersebut, wajah jasad Amrozi dan Mukhlas tampak dengan mata setengah terbuka. Bibir Amrozi yang dijuluki ‘The Smiling Bomber’ tampak tertutup dan tersenyum. Sedangkan mulut Mukhlas setengah terbuka.

Sementara foto wajah Imam Samudra dalam email tersebut sama dengan foto yang ditampilkan dalam situs http://www.arrahmah.com. Kedua matanya tertutup, sementara bibir bawahnya digigit. Foto wajah ketiganya tampak berkafan dan beralaskan tikar anyaman pandan.

Redaksi INILAH.COM memperoleh foto-foto tersebut melalui email yang mengatasnamakan ‘Amrozi Muklas’ dengan alamat email amrzmklsims@yahoo.com pada Jumat (14/11).

Foto Amrozi dan Mukhlas juga dilansir dalam http://www.muslimdaily.net, Jumat (14/11). Dalam artikel berjudul ‘Misteri Tanda Syahid Amrozi Cs Terkuak’, foto tersebut memperlihatkan wajah Mukhlas dan Amrozi dengan mata setengah terbuka serta bibir yang memperlihatkan barisan gigi keduanya.[jib/ton]
INILAH.COM, Jakarta – Hikmah positif diambil Kejagung atas beredarnya foto wajah Amrozi, Mukhlas, dan Imam Samudra berkafan. Bagi yang bertanya-bertanya apakah eksekusi mati benar-benar telah dilakukan terhadap trio Bali bomber tersebut, kini telah mendapatkan kepastiannya.

“Ya bagus juga. Itu kan jadi untuk membuktikan bahwa eksekusi benar dilakukan. Tapi sudahlah. Itu sudah case’s closed. Jangan ada lagi pertanyaan itu,” ujar Kapuspenkum Kejagung Jasman Panjaitan di Kejagung, Jakarta, Jumat (14/11).

Meski demikian Jasman mengaku belum melihat foto-foto tersebut. Mengenai dampak dari penyebaran foto-foto itu, dia menyatakan tidak berkapasitas berpendapat mengenai hal tersebut.

Trio Bali bomber tersebut dieksekusi mati di Lembah Nirbaya pada Minggu 9 November 2008 pukul 00.00 WIB. Keduanya diumumkan telah meninggalkan dunia fana ini 15 menit setelahnya.

Dalam foto, jasad Amrozi dan Mukhlas tampak dengan mata setengah terbuka. Bibir Amrozi yang dijuluki ‘The Smiling Bomber’ tampak tertutup dan tersenyum. Sedangkan mulut Mukhlas setengah terbuka. Sementara kedua mata Imam Samudra tertutup, bibir bawahnya digigit. Foto wajah ketiganya tampak berkafan dan beralaskan tikar anyaman pandan.[sss]

fotoamrozics

Amrozi Cs Telah di Doorrr. (Foto Eksekusi Amrozi CS)

Pemerintah akhirnya tak mau menodai hari Pahlawan 10 Nopember.
Sekitar pukul 00.15 WIB, Ahad (9/11), tiga terpidana mati Amrozi, Ali Gufron, dan Imam Samudera menjalani eksekusi mati dengan cara ditembak. Terpidana dihadapkan dengan regu tembak dengan jumlah 12 anggota Brigade Mobil setiap regu.
Eksekusi bertempat di Bukit Nirbaya Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, atau sekitar empat kilometer dari LP Batu. Usai eksekusi, jenazah diperiksa tim dokter untuk memastikan ketiga terpidana telah meninggal.

Selanjutnya jenazah dibawa ke LP Batu untuk dimandikan. Menurut Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Jasman Panjaitan, pihak keluarga yang diwakili Ali Fauzi ikut memandikan jenazah.

Saat ini, pasukan Brimob disiagakan di Solokuro, Tenggulun, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Mereka berjaga-jaga di sekitar kampung terpidana mati kasus Bom Bali I Amrozi dan Ali Gufron. Diperkirakan 2.000 personel bersiaga di tempat itu.

Pasukan yang ada di Tenggulun dilengkapi dengan mobil perintis dan sejumlah ambulan. Pasukan ini akan mengamankan proses evakuasi jenazah Amrozi dan Ali Gufron saat dibawa pulang ke Solokuro yang dilakukan pagi ini.

Sementara itu, ratusan santri menyesaki rumah Amrozi. Suasana haru langsung terasa di kediaman kakak-beradik Amrozi dan Ali Gufron begitu terdengar kabar eksekusi telah dilaksanakan.

Pihak keluarga akan langsung menyiapkan pemakaman setelah jenazah tiba. Jenazah akan disemayamkan di rumah duka terlebih dahulu setelah itu dibawa ke Masjid Baitul Muttaqin dan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Desa Tenggulun.

Penjagaan ketat juga terlihat di sekitar kediaman Imam Samudra di Lopang Gede, Kelurahan Lopang, Serang, Banten. Setiap kendaraan diperiksa saat memasuki kawasan tersebut.

Warga sekitar dan simpatisan terus mengalir mendatangi kediaman Imam Samudera. Sejumlah warga pun sudah menggali lubang lahat tak jauh dari rumah Imam Samudra. Namun wartawan dihalangi mengambil dari jarak dekat dan menggunakan lampu kamera.

Istri Imam Samudera, Zakiah Derazat, menyampaikan permintaan maaf kepada warga setempat. Keluarga Imam Samudra menyatakan akan melakukan perlawanan hukum atas kematian Imam Samudera. Keluarga hingga kini masih menunggu kedatangan jenazah Imam Samudera yang diperkirakan tiba pukul 08.00 WIB.

Peningkatan pengamanan juga terus dilakukan di Pulau Jawa. Kepolisian Sukoharjo, Jawa Tengah, misalnya, terus merazia kendaraan yang masuk ke wilayah tersebut.

Ini dilakukan karena sejumlah pelaku terorisme di Tanah Air justru tertangkap di Sukoharjo. Bahkan, Sukoharjo tercatat pernah menjadi tempat penyimpanan berbagai bahan peledak yang akan digunakan para teroris di sejumlah wilayah di Indonesia.

Razia serupa digelar di Mojokerto, Jatim. Operasi berlangsung di Jalan Gajah Mada yang merupakan pintu gerbang masuk arah kota. Polisi menghentikan dan memeriksa semua kendaraan yang melewati jalur tersebut.

Pelaksanaan eksekusi mati terhadap Amrozi cs seolah menjawab semua pertanyaan. Meski menentang eksekusi mati, namun waktu itu datang juga. Eksekusi telah dilaksanakan dan maut menjemput ketiga terpidana yang menyandang predikat teroris paling berbahaya karena dianggap terbukti mendalangi peledakan Bom Bali I pada 12 Oktober 2002 yang menewaskan lebih dari 200 orang.

Amrozi “si penyuplai bahan bom” dikenal cuek dan seakan tak peduli pada kasusnya. Itulah sifat yang dimiliki Amrozi Bin Nurhasyim. Karena sikapnya itu, Amrozi dikenal sebagai smiling assasin atau pembunuh yang tersenyum. Sikap cueknya juga sempat membuat hakim kesal karena anak kelima dari 13 bersaudara ini menolak bersaksi.

Amrozi ditangkap di rumahnya di Desa Tenggulun. Amrozi yang dibantu Ali Imron bertugas membeli bahan peledak dan mobil L-300 yang diketahui digunakan untuk membawa peralatan pengeboman.

Terpidana mati lainnya, Ali gufron alias Muklas. Dia adalah kakak kandung Amrozi dan Ali Imron. Muklas yang fasih berbahasa Arab dan Inggris itu menjadi figur penting bagi kedua adiknya. Muklas rela meninggalkan bangku kuliah dan pergi ke Afghanistan untuk bergabung dengan kaum Mujahidin. Muklas mengakui terlibat serangkaian peledakan bom di Indonesia selama 2001. Pada Bom Bali I, Muklas bertugas pencari dana untuk pembuat bom.

Yang terakhir adalah Abdul Aziz alias Imam Samudera. Pria asal Kampung Lopang Gede yang dikenal keranjingan internet ini sempat tinggal di Malaysia dan Afghanistan. Di negara itulah, Imam Samudera diduga belajar soal senjata api dan bom. Imam Samudera ditangkap tanpa perlawanan di sebuah bus Pelabuhan Merak. Dia diketahui perancang pengebomam Bom Bali I.

Lihat Foto terbaru mayat Amrozi CS

Foto Mayat Imam Samudra

Download Video Eksekusi Mati Amrozi
Jejak Pendapat Tentang Kematian Amrozi