(Foto-Foto) Baginilah Kalo Orang Kaya di Arab Berpesta Pora

Arab memang sudah terkenal sebagai negara minyak dimana banyak orang-orang super kaya yang tinggal disana. Tingkat kemewahan orang Arag ini juga sudah terkenal dimana-mana dari Mobil Mercedez Benz berlapis emas, rumah mewah yang seperti istana dengan perabotan berlapis emas dan sebagainya. Sekarang giliran cara berpesta orang Arab yang menarik perhatian banyak negara-negara.

Kalau melihat foto-foto dibawah ini, memang terlihat betapa mewahnya pesta-pesta mereka.

http://img183.imageshack.us/img183/2743/cookingofdinner.jpg

Menurut saya itu makanan ndak bakalan habis dimakan mereka sendiri, soalnya saya lihat tamunya juga gak banyak ya….
Apakah nggak boros tuh….

Padahal Allah telah melarang kelakuan boros serta menghambur-hamburkan harta dalam Al Qur’an Surat Al Israa’ ayat 26 yang artinya:

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. ” (QS: Al Israa’:26)

Rasulullah juga sangat membenci kelakuan boros dan mubazir. Dalam sabdanya beliau pernah mengatakan bahwa “mubazir adalah teman syaithon”.

Jadi mereka mengikuti ajaran siapa ya…???

Sebaiknya kita berbaik sangka saja, manatahu makanan sisanya nanti dikirim ke etiopia atau indonesia yang masih banyak warga muslim yang kelaparan. Amin

Wallahu ‘alam bishowab.

Subhanallah…Manusia Aneh 70 Tahun Tanpa Makan

Pria Ini Mengaku
70 Tahun Hidup Tanpa Makan dan Minum
Jumat, 30 April 2010 | 13:05 WIB
AFP
Prahlad Jani (Mataji), yang telah berusia 82 tahun, mengaku hidup tanpa makanan dan minuman

selama 70 tahun terakhir.

GURJARAT, KOMPAS.com — Ilmuwan militer India sedang mempelajari seorang pria 82 tahun

yang mengaku tidak punya makanan atau minuman selama 70 tahun.

Prahlad Jani, pria tua itu, kini ditempatkan di ruang isolasi di sebuah rumah sakit di Ahmedabad,

Gurjarat. Telegraph, Kamis (29/4/2010), melaporkan, di situ dia diawasi secara ketat oleh

organisasi riset pertahanan India, yang percaya bahwa sang pria mungkin memiliki kualitas

istimewa yang dapat membantunya bertahan hidup.

Dia telah menghabiskan waktu enam hari tanpa makanan atau air di bawah pengamatan ketat

dan para dokter mengatakan, tubuhnya belum menunjukkan adanya efek yang merugikan akibat

kelaparan atau dehidrasi.

Jani, yang mengaku telah meninggalkan rumah pada usia tujuh tahun dan hidup sebagai

pengelana sadhu atau orang suci di Rajasthan, dianggap sebagai breatharian yang bisa hidup

dengan melakukan “tapa spiritual”. Dia percaya, dirinya ditopang seorang dewa yang

menuangkan suatu “obat mujarab” melalui sebuah lubang di langit-langit mulutnya.

Pengakuannya itu telah didukung seorang dokter India yang ahli dalam studi tentang orang yang

mengaku punya kemampuan supranatural, tetapi ia juga tak diakui sejumlah orang lain yang

hanya memandangnya sebagai seorang “penipu dari desa”.

Organisasi Pengembangan Penelitian Pertahanan India, yang ilmuwannya mengembangkan

pesawat baling-baling, rudal balistik antar-benua, dan bom-bom jenis baru, percaya bahwa Jani

bisa mengajarkan mereka untuk membantu para prajurit bertahan hidup lebih lama tanpa

makanan, atau korban bencana untuk bertahan sampai bantuan tiba.

“Jika klaim itu terbukti, maka hal itu akan menjadi sebuah terobosan dalam ilmu kedokteran,”

kata dr G Ilavazhagan, Direktur Defence Institute of Physiology & Allied Sciences. “Kami akan

bisa membantu menyelamatkan hidup umat manusia yang tertimpa bencana alam, berada di

ketinggian, atau melakukan perjalanan laut dan berbagai kondisi alam dan kemanusiaan yang

ekstrem. Kami bisa mendidik masyarakat tentang teknik-teknik hidup dalam kondisi buruk

dengan hanya memiliki sedikit makanan dan air atau tidak ada sama sekali,” paparnya.

Sejauh ini, Jani tampaknya diperiksa dengan cermat. Dia tidak makan atau minum cairan apa

pun dalam enam hari, juga belum buang air kecil dan air besar selama waktu itu. Dia tetap bugar

dan sehat serta tidak menunjukkan tanda-tanda kelesuan. Dokter akan terus mengamati dia

selama 15 hari, suatu periode waktu yang mereka harap dapat melihat sejumlah kelelahan otot,

dehidrasi serius, kehilangan berat badan, dan kelelahan yang diikuti kegagalan organ.

Di India, merupakan hal lumrah bagi orang Jain dan Hindu untuk berpuasa, kadang-kadang

selama delapan hari lebih, tanpa efek yang merugikan, yang merupakan bagian dari ritual

keagamaan mereka. Kebanyakan orang tidak bisa hidup tanpa makanan selama 50 hari.

Berdasarkan catatan, aksi mogok makan terpanjang pernah terjadi selama 74 hari.

Menurut dr Sudhir Shah, dokter yang memeriksa Jani pada tahun 2003, ia bertahan tanpa

makanan atau air selama sepuluh hari dengan kondisi urine tampaknya diserap kembali oleh

tubuhnya setelah terbentuk di kandung kemihnya. Keraguan ditujukan pada klaim tersebut

setelah berat badan Jani sedikit turun pada akhir uji coba.