Urusan Jilbab Jadi Tantangan PKS Menangkan SBY-Boediono

Urusan jilbab jadi tantangan tim kampanye PKS untuk memenangkan SBY-Boediono dalam Pilpres 2009. PKS harus meyakinkan simpatisannya tentang keunggulan dari pasangan yang sempat dinilai kurang mencerminkan nilai-nilai Islami tersebut.

Demikian kata Soeripto tentang misi dari tim kampanye PKS. Politisi senior PKS ini dijumpai wartawan di peluncuran President Center yang merupakan tim sukses bagi SBY-Boediono di Hotel Sultan, Jakarta, Jumat (22/5/2009).

“Akhir-akhir ini banyak yang mendiskreditkan mengapa PKS tidak memihak capres-cawapres yang istrinya pakai jilbab. Itu tantangan tersendiri bagi PKS,” kata dia.

Tentu saja tugas PKS bukan hanya meyakinkan bahwa SBY-Boedinono cukup Islami meski istri masing-masing tidak berjilbab. Tugas besar tim PKS adalah memberikan warna religi dan merangkul kelompok ormas Islam dalam setiap kegiatan atau aksi kampanye pasangan yang mereka jagokan tersebut.

“Indonesia ini kan 90% warganya Islam, tentu ini tugas PKS untuk massa religiusnya,” ujar Soeripto tentang misi utama tim kampanye PKS.

Misi lainnya adalah merebut hati golongan swing voter dan golput yang hingga kini belum menentukan siapa pasangan pilihannya hingga hari-H Pilpres 2009. Menurut perkiraan jumlah mereka secara nasional mencapai kurang lebih 45 juta orang.

“Kalau setengahnya saja sudah bisa direbut, maka bisa memudahkan,” jelas mantan Sekjen Dephut ini.

Sumber: Detikpemilu

Pidato Politik SBY Berbudi Pesanan PKS

Sekretaris Jendral Dewan Pimpinan Pusat Partai Keadilan Sejahtera Anis Matta menyampaikan penjelasan sekaligus pertanggung-jawaban politik atas manufer partainya dalam pencalonan Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono. Penjelasan itu disampaikan Anis Matta kepada konstituen dan para relawannya dalam Silaturahmi Kader dan Relawan PKS di Makassar, Minggu (17/5).

Dalam silaturahmi yang dihadiri sekitar 200 kader dan relawan PKS itu, Anis membeberkan kronologis dan latar belakang manuver politik PKS sepanjang pekan lalu. Anis membantah jika PKS telah bersikap inkonsisten dan tidak punya sikap karena awalnya menolak Boediono namun belakangan menerima.

Menurut dia, PKS menerima Boediono setelah Sudi Silalahi, Hatta Rajasa, dan Yudhoyono berulang kali meminta maaf karena memilih Boediono tanpa berkomunikasi dengan partai koalisinya. “Permitaan maaf itu disampaikan baik melalui Sudi Silalahi, Hatta Rajasa, dan SBY sendiri juga meminta maaf. Sebagai muslim, apa yang kita lakukan? Memaafkan, tetapi dengan catatan bahwa hal itu tidak boleh terulang,” tandas Anis.

Menurut Anis, PKS pantas marah karena Yudhoyono dan Partai Demokrat melakukan komunikasi satu arah dalam memutuskan Boediono sebagai pasangan Yudhoyono. Komunikasi satu arah itu menunjukkan Demokrat belum membangun pola hubungan yang setara dengan PKS sebagai mitra koalisinya.

“Kita hanya memiliki posisi yang kuat jika kita dianggap setara. Orang yang bisa marah adalah orang yang punya power. Jika kita tidak bisa marah kepada kawan, itu artinya kita tidak punya power,” kata Anis.

Menurut Anis, dalam pertemuan pada Jumat sebelum deklarasi, Yudhoyono meminta maaf kepada PKS. “Dua per tiga dari waktu pertemuan itu dipakai SBY untuk meminta maaf. Hampir semua konten pidato politik SBY Berbudi itu pesanan dari PKS. Termasuk penegasan Boediono bahwa proteksi pasar tetap diperlukan. Kami ingin membangun koalisi berdasarkan kesetaraan. Ini bukan soal berapa kursi, soalnya kita juga belum tentu menang. Tetapi masalahnya ketika ada komunikasi satu arah, itu yang harus diinterupsi dengan keras secara terbuka. Semua kemitraan kita adalah kemitraan yang kritis dan konstruktif,” kata Anis.

Menurut Anis, seluruh manuver PKS dilakukan semata-mata untuk menciptakan konstelasi politik yang memungkinkan PKS tumbuh. Itu mengapa PKS berkepentingan membangun koalisi yang setara dengan Demokrat.

Sumber kompas.com