(AWAS) INILAH KODE INTERNASIONAL PADA MAKANAN BERKEMAS MENGANDUNG BABI…


Astaghfirullah barusan saya dapat email yang bunyinya kayak gini….

tolong disebarkan, untuk diketahui…!!
KODE BABI PADA MAKANAN BERKEMAS,Tolong di Forward ke saudara2 yang lain !!!!!!

Kode-kode di bawah ini, positif mengandung lemak babi: E100, E110, E120, E-140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234,E252,E270, E280, E325, E326, E327, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482,E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.

[http://www.facebook.com/photo.php?pid=302291&fbid=148671345153219&op=1&view=all&subj=429994048669&aid=-1&auser=0&oid=429994048669&id=100000310625670]
Salah seorang rekan saya bernama Shaikh Sahib, bekerja sebagai pegawai di Badan Pengawasan Obat & Makanan (POM) di Pegal, Perancis. Tugasnya, mencatat semua merk barang, makanan & obat-obatan Produk apapun yang akan disajikan suatu perusahaan ke pasaran, bahan-bahan produk tesebut harus terlebih dulu mendapat ijin dari BPOM Perancis Dan Shaikh Sahib bekerja di bagian QC. Tak heran jika IA mengetahui berbagai macam bahan makanan yang dipasarkan. Banyak dari bahan-bahan tersebutdituliskan dengan istilah ilmiah, namun Ada juga beberapa yang dituliskan dalam bentuk matematis seperti E-904, E-141.

[http://www.facebook.com/photo.php?pid=302285&fbid=148669918486695&op=1&view=all&subj=429994048669&aid=-1&auser=0&oid=429994048669&id=100000310625670]
Awalnya, saat Shaikh Sahib menemukan bentuk matematis, dia penasaran lalu menanyakan kode matematis tersebut kepada orang Prancis yang berwenang dalam bidang itu. Orang Prancis menjawab, Kerjakan saja tugasmu, Dan jangan banyak tanya …!
Jawaban itu, semakin menimbulkan kecurigaan Sahib, lalu IA pun mulai mencari tahu kode matematis dalam dokumen yang Ada. Ternyata, apa yang dia temukan cukup mengagetkan kaum muslimin dunia. Hampir di seluruh negara bagian barat, termasuk Eropa pilihan utama untuk daging adalah daging babi. Peternakan babi sangat banyak terdapat di negara- negara tersebut. Di Perancis sendiri jumlah peternakan babi mencapai lebih dari 42.000 unit.

[http://www.facebook.com/photo.php?pid=302290&fbid=148671128486574&op=1&view=all&subj=429994048669&aid=-1&auser=0&oid=429994048669&id=100000310625670]
Jumlah kandungan lemak dalam tubuh babi sangat tinggi dibandingkan dengan hewan lainnya. Namun, orang Eropa & Amerika berusaha menghindari lemak-lemak itu. Yang menjadi pertanyaan dikemanakan lemak-lemak babi tersebut ? Babi-babi dipotong di rumah jagal yang diawasi BPOM, tapi yang bikin pusing POM adalah membuang lemak yang sudah dipisahkan dari daging babi. Dahulu sekitar 60 tahun yang lalu, lemak-lemak babi itu dibakar. Kini merekapun berpikir untuk memanfaatkan lemak-lemak tersebut. Sebagai awal ujicobanya, mereka membuat sabun dengan bahan lemak babi, Dan ternyata berhasil. Lemak-lemak itu diproses secara kimiawi, dikemas rapi Dan dipasarkan. Negara di Eropa memberlakukan aturan yang mewajibkan bahan setiap produk makanan, obat-obatan harus dicantumkan pada kemasan. Karena itu, bahan dari lemak babi dicantumkan dengan nama Pig Fat (lemak babi) pada kemasan produknya. Agar mudah dipasarkan, penulisan lemak babi dalam kemasan diganti dengan lemak hewan. Ketika produsen ditanya pihak berwenang dari negara Islam, maka dijawab lemak tersebut adalah lemak sapi & domba. Meskipun begitu lemak-lemak itu haram bagi Muslim, karena penyembelihannya tidak sesuai syariat Islam.
Label baru itu dilarang keras masuk negara Islam, akibatnya produsen menghadapi masalah keuangan sangat serius, karena 75% penghasilan mereka diperoleh dengan menjual produk ke negara Islam, mengingat laba yang dicapai bisa mencapai miliaran dollar.

Akhirnya, mereka membuat kodifikasi bahasa yang hanya dimengerti BPOM, sementara orang lain tak Ada yang tahu.
Kode diawali dengan E ? CODES,E-INGREDIENTS, ini terdapat dalam produk perusahaan mutinasional, antara lain : pasta gigi, pemen karet, cokelat, gula2, biskuit, makanan kaleng, buah2an kaleng, Dan beberapa multivitamin serta masih banyak lagi jenis makanan & obat2an lainnya.

Karena itu, saya mohon kepada sesama Muslim dimana pun, untuk memeriksa secara seksama bahan2 produk yang akan Kita konsumsi Dan mencocokannya dengan daftar kode E-CODES, berikut ini karena produk dengan kode-kode di bawah ini, positif mengandung lemak babi: E100, E110, E120, E-140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234,E252,E270, E280, E325, E326, E327, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482,E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.

Adalah tanggungjawab Kita bersama untuk mengikuti syari’at Islam Dan juga memberitahukan informasi ini kepada sesama Muslim lainnya.

[http://www.facebook.com/photo.php?pid=302287&fbid=148670935153260&op=1&view=all&subj=429994048669&aid=-1&auser=0&oid=429994048669&id=100000310625670]
****************Prennss …kalo mau hang out di Starbucks or Coffebean, pikir2 ulang deh… Karena, ternyata semua minuman mengandung elmusifier yang berasal dari babi. Kalo membeli makanan Kita juga gampang mengetahui halal or haram, caranya dg melihat Ada tidaknya kode E ? Trus tiga digit angka dibelakangnya, Dan itu artinya bahan2 berasal dari lemak babi…

****************Dear all …Jika memang emulsifier yang dipake starbuck adalah kode E471 (tidak Ada embel2 lain, misal : lecithin de soja atau soy lecithin), maka saya yakin bahwa ‘origin’nya adalah pork or varken (babi). Sebenarnya tak hanya E471 tapi juga E472, para keluarga Muslim Groningen the Netherlands & ikatan kel Muslim Eropa memperingatkan kami utk mengecek content / ingredient emulsifier ini pd setiap produk makanan yg akan dibeli. Kami pun sempat kaget, karena emulsifier juga digunakan pada roti tawar. Karena itu, kami sarankan kpd kel muslim utk pilih roti tawar dg istilah biological bread (non-chemical additive), tentu saja resikonya harga lebih mahal (1/2 blok roti tawar jenis ini hampir 3 X harga roti tawar dg emulsifier), tapi yang penting kan halal.

[http://www.facebook.com/photo.php?pid=302292&fbid=148671491819871&op=1&view=all&subj=429994048669&aid=-1&auser=0&oid=429994048669&id=100000310625670]
****************************FYI ….E471 biasa dikenal dg sebutan lecithin è originnya merupakan ekstrak dari tulang babi. E472 (saya tak ingat nama dagangnya) è originnya adalah ekstrak tulang babi. Kedua additive ini merupakan senyawa turunan dr asam lemak (fattyacid). Biasanya kedua additive ini sangat sering ditemukan pada produk2 berikut : Produk makanan mengandung cokelat è roti, ice cream, biskuit, dll. Produk makanan yg perlu elmusifier è coklat bar, ice cream, or bulk, coffee cream, marshmallo, jelly, dsb.

Demikian sekilas info, Wallahu’alam bi shawab

Semoga manfaat,
Oleh Dr.M. Anjad Khan, Medical Research Institute United States.

Iklan

33 tanggapan untuk “(AWAS) INILAH KODE INTERNASIONAL PADA MAKANAN BERKEMAS MENGANDUNG BABI…

  1. assalaamualaikum, saya masih confuse mengenai kod E110 dan E471, adakah kod ini halal atau tidak jika dijumpai pada makanan yg sudah bercop halal?

  2. berhati-hati adalah lebih baik dan lebih selamat. bagi pihak yang berwenang mohon telusuri kebenaran informasi ini.

  3. jgn kawatir tntng makanan.. ubi sama garam curaipun jadilh.. itu lbih halal. dari pada produk yg ada tulisan halalnya hahaha

  4. Coba jangan di telan mentah2 bro/sist ..contoh nya. E100 it pewarna kuning alami yg berasal dari ekstrak kunyit..
    Intinya adalah memberi info demi kebaikan adalah ibadah tapi mesti di telaah dulu sebelum nya..jangan nanti nya menjadi fitnah.

  5. nah,daripada ribut” gini mending beli produk lokal aj,jgn produk import. lebih enak jg masak sendiri :p

  6. kanget N bener tuh gan info nya,saya udah lihat sendiri tuh di bungkus kemasan silver queen, ada tulisan EMULSIFIERS(322: SOY,476),kalo gk percaya lihat aja tuh sendiri, N saya juga aneh kok ada label MUI nya dr mana itu???

  7. coba dicheck dulu kebenaran berita ini mass! takutnya kita malah termakan omongan fitnah persaingan dagang. yg pasti saya tidak meminum kopi luwak, karena menurut saya itu dari kotoran luwak, yg menurut saya itu menjijikkan dan itu haram menurut saya.

  8. kalau buat saya, ambil jalan tengahnya saja, kalau tidak mau masuk jurang jangan main dipinggir jurang, maksudnya kalau ada keraguan akan suatu hal, lebih baik tidak saya lakukan.. toh, masih banyak makanan atau minuman yang nggak kalah enaknya tanpa unsur “E code” tersebut..

  9. Hidayatullah.com–Belum lama ini, di situs jejaring sosial Facebook beredar kabar produk makanan dan minuman mengandung lemak babi dengan kode E. Simpang siur ini sempat pula dibantah Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI).

    Beberapa tahun terakhir beredar informasi tentang ingredient makanan yang dimunculkan dalam kode-E baik di milis-milis tertentu maupun catatan (note) FB beberapa orang yang mengindikasikan bahwa deretan kode-E tersebut pasti bersumber dari babi. Dan kini isu tentang kode-E pada salah satu produk yang telah bersertifikat halal merebak lagi, yang pastinya meresahkan masyarakat penikmat produk tersebut.

    Apakah yang disebut kode-E? Kode-E atau E-number menurut UK Food Standard Agency adalah kode untuk bahan tambahan/aditif makanan yang telah dikaji oleh Uni Eropa. Kadang-kadang pada komposisi bahan di kemasan produk pangan tertentu hanya muncul dalam bentuk kode saja, ya kode E tersebut.

    Sebenarnya, untuk kepentingan perlindungan konsumen, produsen tidak dibolehkan menginformasikan bahan makanan dalam bentuk kode-E saja, harus ada dalam padanan nama bahannya. Supaya tidak terjadi informasi yang misleading (menyesatkan). Karena ada orang yang alergi dengan bahan pangan tertentu. Kalau dimunculkan dalam bentuk kode-E saja, jelas tidak semua orang bisa menterjemahkan kode tersebut.

    Berkaitan dengan aspek kehalalan, berikut ada kutipan hasil salah satu bahan diskusi di Komunitas Peduli Produk Halal, salah satu group di Facebook. Anda bisa melongok informasi tentang berbagai bahasan diskusi tentang kehalalan di group tersebut.

    E-100 adalah curcumin merupakan ekstrak kunyit yang berfungsi sebagai pewarna (halal)

    E 110 adalah sunset yellow yang merupakan pewarna terutama bagi produk-produk fermentasi yang mendapat perlakuan panas (halal)

    E 120 adalah cochineal yang juga merupakan pewarna merah alami yang berasal dari sebuah serangga yang dalam keadaan bunting yang sebenarnya adalah carminic acid. Kehalalannya sangat tergantung wujudnya. Jika cair sangat tergantung pelarut yang digunakan

    E 140 adalah chlorophyl adalah pewarna hijau alami yang bisa berasal dari bayam, rumput, dan tanaman lain. Proses ekstraksinya bisa menggunakan pelarut tertentu termasuk etanol. Jika cair, kehalalannya sangat ditentukan sisa pelarut etanol yang terdapat di dalam produk tersebut. Tetapi jika berbentuk bubuk, kehalalannya sangat ditentukan oleh bahan tambahan lain disamping klorofilnya.

    E 141 adalah copper complexes of chlorophyl and chlorophyllins halal dengan catatan sama denan E 140.

    E 153 adalah carbon black yang bisa berasal tanaman atau tulang hewan (bisa saja dari hewan yang tidak halal seperti babi atau hewan sapi, kerbau, yacht yang tidak disembelih secara Islam)

    E 210 adalah calcium sorbat (halal) E 213 adalah potasium benzoate (halal), E 214 adalah calcium benzoate (halal), E 216 adalah ethyl 4-hydroxybenzoate (halal), E 234 adalah 2- (thyazol-4-yl) benzimidazole (halal) , E 252 adalah sodium nitrate (halal) , E 270 adalah calcium acetate (halal), E 280 adalah propionic acid (halal), E 325 adalah sodium lactate (syubhat, tergantung dari media fermentasi asam laktat yang digunakan), E 326 adalah potasium laktat (sda), E 327 calcium lactate (sda), E 337 (potasium sodium L-(+)-tartrate atau sodium potasium tartrate (halal) ,

    E 422 adalah glycerol adalah hasil samping produksi sabun, sehingga harus dipastikan sumber asam lemaknya (bisa saja hewan (mungkin saja babi) atau tanaman, atau dari propilen (halal)

    E 430 adalah polioksietilen stearat, E 431 adalah polyoksietilen (40) stearate harus dipastikan sumber asam stearatnya (hewani atau tanaman)

    E 432 adalah polioksietilen (20) sorbitan monolaurate (sumbernya bisa hewan atau tanaman), E 433 polyoksietilen (20) sorbitan mono oleat, E 434 adalah polioksietilen (20) sorbitan monopalmitate, E 435 Polioksietilen (20) sorbitan monostearat, E 436 polioksietilen (20) sorbitan tristearate. E 470 sodium, potasium dan calsium of fatty acid , E 471 mono dan digleserida, E 472 acetylated mono dan digleserida,E 473 sucrose esters of fatty acid, E 474 sucroglyceride, E 475 polyglycerol ester of fatty acid, E 476 poliglicerol poliricinoleate, E 477 propilen glikol ester of fatty acid, E 478 lactilated fatty acid esters of glycerol and propane -1,2-diol, E 481 sodium stearoyl-2-lactylate, E 482 calcium stearoyl-2-lactilate, E 483 stearyl tatrate, E 491 sorbitan monostearate, E 492 sorbitan tristearate, E 493 sorbitan monolaurate, E 494 sorbitan mono-oleate, E 495 sorbitan monopalmitae, E 570 stearic acid, E 572 magnesium stearate. Semua bahan yang ada asam lemak (fatty acid seperti oleat, stearat, palmitat) nya maka statusnya menjadi syubhat karena ada kemungkinan dari bahan yang haram.

    E 440 amidated pectin (halal),

    E 542 edible bone phosphate (berasal dari tulang hewan sehingga ada kemungkinan dari babi)

    E 631 sodium 5-inosinate (syubhat, dapat dihasilkan dari ekstrak daging),

    E 635 sodium 5-ribonukleotida (syubhat tergantung dari media fermentasi yang digunakan)

    E 904 shellac (halal)

    Tetapi intinya, kode E yang ada kemungkinan bersumber dari hewan, tidak otomatis berasal dari babi. Harus ada sekelompok ahli yang bisa memastikan bahwa bahan-bahan tersebut apakah halal atau haram. Nah, aktivitas ini yang dilakukan oleh Lembaga Pengkajian Pangan, Obat, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI). */LPPOM-MUI

  10. belum tentu haram atau halalnya misalnya kode E471 dibuat dari glycerin (E422) and fatty acids. kl glycerin sudah jelas dari tanaman, sedangkan fatty acids itu adalah turunan lemak, bisa saja dari hewan atau tumbuhan. kl dari tumbuhan biasa dari turunan minyak sawit atau bisa juga dari hewan. MUI dlm menentukan halal atau tidaknya tinggal mengecek jenis fatty acid yg digunakannya. jadi kita percaya saja pada MUI. kl sudah ada logo Halalnya insyaAllah Halal

  11. Astagfirullohal’ajim….jd slama ini secara tdk sengaja sy telah menkonsumsi makanan haram….ya Alloh ampunilah dosa hamba….trima kasih atas infonya….

  12. Asalkan kode awalnya E…
    Pasti itu mengandung babi…
    Apapun itu…
    Seperti ice cream Magnum…
    Coba diperhatikan,
    Pasti ada code E~ berapa…
    *nggak hafal! ==’*

    Karena magnum untuk diekspor,
    Jadi sah” aja pake code E…

  13. kita sering mendengar tentang rumor, gosip, atau pun isu yang menyudutkan suatu merk padahal belum tentu benar yang jatuhnya jadi fitnah karena tidak berdasar.

    misalnya waktu ada yang membuat black campaign tentang Nokia dan Aqua yang katanya barang yahudi jadi kita tidak boleh membelinya karena barang yang berasal dari yahudi. padahal Nokia itu merk dari finlandia dan aqua itu merk asli indonesia yangsekarang sahamnya adalah milik danone (perancis).

    Menurut saya, barang yahudi sebenarnya kan tidak semuanya diharamkan.saya juga belum menemukan suatu ayat atau hadist yang melarang kita bertransaksi jual-beli dengan orang yahudi. contohnya saja nabi kita nabi muhammad SAWW yang seorang pedagang yang bertransaksi dengan siapa saja tidak membatasi harus beragama Islam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s